Kisah Baldi Bocor : 7 Perkara Yang Buat Kita Selalu Rasa Sempit Walau Dah Buat Banyak Kebaikan.

by - Wednesday, November 06, 2019


Kisah Baldi Bocor : 7 Perkara Buat Kita Selalu Rasa Sempit Walau Dah Buat Banyak Kebaikan. 

"Usah kau asyik memandang indahnya langit dan awan membiru, sesekali pandanglah hijau rumput di bumi"

Usah kita dok bandingkan kekayaan orang, kejayaan orang, kelebihan orang lain , sebaliknya lihatlah pada kesusahan mereka mereka yang tiada tempat berteduh, tiada makan dan minum dan hidup dalam ketakutan, hidup masih lagi dalam kesempitan dan susah.

Apa yang ada pada kita harus kita syukuri dahulu walau sekecil kecil perkara.Jika perkara kecil tak mampu kita syukuri bagaimana Allah nak datangkan perkara yang besar.

“Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam biasanya jika beliau shalat, beliau berdiri sangat lama hingga kakinya mengeras kulitnya. ‘Aisyah bertanya, ‘Wahai Rasulullah, mengapa engkau sampai demikian? Bukankan dosa-dosamu telah diampuni, baik yang telah lalu maupun yang akan datang? Rasulullah besabda: ‘Wahai Aisyah, bukankah semestinya aku menjadi hamba yang bersyukur?’” (HR. Bukhari no. 1130, Muslim no. 2820).


Betapa besarnya makna sebuah kesyukuran. Sedangkan Nabi Muhammad s.a.w yang sudah tertulis tiada dosa masih tetap beribadah dengan sesungguhnya semata mata untuk bersyukur.Apatah lagi kita manusia biasa ini.

Sama seperti "kisah baldi bocor" daku pernah dengar kisah ni lama dulu.Tapi tak ingat apa pengakhirannya.Bila jumpa balik kisah ni baru tahu apa makna disebalik cerita.

Baldi itu ibarat tong pahala kita dan paku paku itu pula adalah perkara yang kita buat sehinggakan ia membocorkan tong pahala kita. Lama lama tong pahala kita jadi kosong sebab paku paku ini sering membocorkan tong pahala kita tanpa kita sedar.


" Ada satu kawasan kebun bunga yang sangat indah, si pekebun cukup bangga dengan hasil kebun bunganya. Ia menjaga kebunnya dengan hati yang riang.. Setiap hari dia akan berjalan ke gudang taman kecil yang terletak dihujung dari taman itu. Di sana, ia akan mengisi baldi penyiram dengan air yang jernih dari sungai kecil berhampiran taman. Ia akan membawa baldi itu  ke kebun bunga untuk menyirami bunga-bunganya.

Dia menggunakan dua baldi,  untuk menyiram bunga yang ia simpan di gudang taman itu. Salah satu baldi masih berkilat dan baru dibeli dari sebuah kedai tanaman.. Manakala baldi yang satu lagi sudah buruk dan tua.  Baldi itu sudah lama melakukan tugasnya untuk menyiram tanaman dengan setia, tetapi sekarang dia sudah tidak berdaya lagi.

Kebiasaannya tukang kebun itu akan mengisi kedua baldi itu setiap hari dan membawa kedua baldi itu serentak ke kebun bunga. Baldi yang baru merasa sangat bangga akan dirinya. Dia dapat menampung penuh air sepanjang perjalanan menuju kebun bunga tanpa menumpahkan air sedikit pun.. 

Baldi  yang lama merasa malu bila dibandingkan. Dia tahu dia sudah mempunyai lubang-lubang kecil .Setiap pagi, dia sangat sedih melihat dirinya ketika sampai di taman bunga telah menumpahkan banyak air sepanjang jalan yang dilalui.Kadang-kadang mereka berbicara satu sama lain ketika dibawa berdampingan oleh tukang kebun.

“Lihat betapa hebatnya saya.” Kata baldi baru menyombongkan diri. “Bagaimana hebatnya saya bila si tukang kebun dapat membawa air sepenuh mungkin untuk taman bunganya  setiap harinya. Saya hairan  mengapa ia masih menggunakan kamu padahal kamu hanya usaha yang sia-sia.”
baldi tua menjawab, “Saya tahu, saya hanya usaha yang sia-sia tetapi itulah yang terbaik yang dapat saya berikan. Saya senang masih digunakan untuk membantu tukang kebun itu.”

Suatu hari tukang kebun itu mendengar percakapan mereka. Ketika ia sampai ke taman bunga, ia menyirami bunga seperti biasan. Ia menyiram penuh air dari baldi  yang baru dan setengah penuh air dari air yang tersisa dari baldi  tua yang bocor. 

Ketika sudah kosong, ia mengangkat kedua baldi  itu dan berkata kepada mereka, “Terima kasih kepada kalian berdua. Kalian telah mengerjakan tugas kalian dengan baik. Sekarang saya akan mengembalikan kalian ke dalam gudang tetapi dalam perjalanan pulang, kalian perhatikan jalan  yang kita lewati setiap hari.”


Kedua baldi  itu mengikuti permintaan tukang kebun. Mereka memperhatikan sepanjang jalan yang dilalui. Di sisi baldi  baru, hanya ada tanah kering, tetapi di sisi yang lain, di sisi dimana dilalui baldi tua yang bocor, ada barisan rumput muda yang segar. Barisan itu dalam waktu dekat akan berubah menjadi barisan bunga liar yang cantik sepanjang jalan dari gudang ke taman bunga.


Kredit to blog :-

http://mencarinurr.blogspot.com

Apa yang dapat disimpulkan daripada kisah ini :- 

Baldi itu ibarat tong pahala kita, setiap kali buat kebaikan ia akan dimasukkan dan dikumpulkan dalam tong ini, tapi bila semua pahala yang kita buat tiada keikhlasan, atau buat baik tapi ada benda yang kita tak jaga maka baldi itu makin lama makin kosong disebakan paku paku (perkara perkara) mencucuk tong pahala hingga kosong tong pahala kita.

Disebabkan paku paku ini kita susah nak buka pintu rezeki dan kita sentiasa rasa sempit walaupun banyak kebaikan yang kita dah buat.Antara 7 Perkara yang menjadi paku dalam membocorkan tong pahala kita adalah:-

#1.Sedekah, tapi malas kerja.

Kita rasa kita sudah banyak sedekah tapi malas untuk bekerja.Maksudnya sedekah tapi tak ikhlas. Semata mata mengaharapkan balasan Allah.Akibatnya culas bab kerja.


#2.Pemurah, namun tidak menjaga mulut.

- Ramai tak faham bab jaga mulut. Kadang kalau kita tak jaga kata kata sampaikan menghuris hati orang ia juga menutup pintu rezeki.Mengguris hati, mengutuk,mengumpat adalah petanda mulut tak dijaga.Apatah lagi yang sesuka hati melemparkan kata kata tak baik pada orang lain.Memang kosonglah tong pahala korang dibuatnya.

#3.Banyak membantu ibu bapa, namun suka bergaduh sesama adik beradik.

-Memutuskan juga silaturrahim adalah paku kepada tong pahala kita.Sebanyak mana kebaikan pada kedua ibubapa tapi kalau sesama adik beradik ada simpan dendam dan selalu bergaduh memang sukar dan sempitlah pintu rezeki nak terbuka.

#4. Gemar berbelanja rakan, namun kedekut dengan keluarga.

- Kebanyakkannya berlaku dikalangan suami, kalau bab belanja kawan diorg lah nombor satu sebab kononnya taknak kawan lari, atau nak jaga hati. Memang tak kedekut langsung.Tapi bila anak isteri minta belikan sesuatu diorg mula berkira.Tahu tak sebenarnya bila belanja anak isteri lagi banyak maka Allah melapangkan semua urusan dan menambahkan lagi rezeki pada mereka.Sebab tu, suami suami yang asyik kesempitan wang atau kesukaran tempat kerja cek balik perkara ini.

Ada lagi 3 paku paku (perkara) yang perlu kita buang supaya tong pahala kita tak bocor  dan kosong serta semua amalan tidak jadi sia sia.Nak tahu apa lagi perkara tersebut?

Perkara ini dikongsikan oleh saudara Khairul Hakimin Muhammad dalam ebook terbaru beliau 21 Cerita Murah Rezeki.


21 Kisah Murah Rezeki

Kisah ini salah satu daripada 21 Cerita Murah Rezeki. Ada banyak lagi kisah yang tak disangka dikongsikan dalam ebook ini.

Setelah baca ebook 21 Cerita Murah Rezeki ini baru daku perasan banyak perkara yang kecil kecil rupanya yang jadi penghalang kepada rezeki terus masuk ke dalam rumah kita dan ia hanya berlegar di depan rumah.Semuanya ada dikongsikan di dalam ebook yang sangat berharga ini.

Semua kisah ini berdadarkan cerita yang didengar dari saudara Khairul Hakimin Muhammad sendiri dan orang orang yang beliau jumpa tak kiralah vvip atau orang biasa.

Setiap hari beliau berjumpa dengan ramai  orang demi membangunkan content jadi banyak "true story" yang beliau dengar sendiri dan di catatkan untuk manfaat ramai orang.

Memang disuggestkan pembaca blog sishanahanis.com sama sama membeli ebook 21 Kisah Murah Rezeki ni yang mana masih terasa sempit sana sini dan buntu mencari jalan penyelesaian.

Mari kita tutup dan tampal semua bocor-bocor tersebut ya. Semoga semua amal baik, 
dapat membuka pintu rezeki dengan seluas-luasnya.

P/s: Ebook akan di emailkan ke email anda yang membeli.Ia adalah link berbentuk .pdf.Boleh dibaca dalam phone atau di printkan sendiri.

You May Also Like

0 comments

Klook.com